Tuesday, October 21, 2014

7 Tanda-tanda cowok yang menyukai cewek


Cinta... cinta... Cinta itu ibarat skripsi yang di kerjain sambil mabok overdosis kecap kadaluarsa. Revisi mulu isinya. Jika kamu ngerjain skripsi yang judulnya “Cinta” pasti kamu ndak akan pernah wisuda. Penelitian mulu … kagak kelar-kelar… Eh udah nyampe bab 4, di putusin. Ngulang lagi dari bab 1. Ndak tau juga yo… terkadang saya tuh juga males nulis cinta-cintaan. Pengalaman 5 kali di putusin, 17 kali ditolak, 4 kali di tinggal kimpoi dan 1 kali di tinggal jadi TKW membuat cinta itu ndak pernah bersahabat sama saya. Apa mungkin cinta tersinggung karena saya sering ngomongin dia disini? Emboh… ra ngerti aku… 

Gimana tadi yang masalah ngemodusin cewek? berhasil ndak?...apa... ndak berhasil?? Eaalaah... yowes lah... yaudah ndak usah di terusin. Ndak semua cewek e bisa di modusin kayak gitu, lha wong sekarang udah tahun 2014 e. Cewek sekarang itu udah pada pinter... Udah alot kayak ban dalem, susah banget buat di modusin pake cara yang tadi itu... apa itu yang pake salah sambung-salah sambung, wes ndak bisa.... tapi yowes lah... lupakan dulu masalah ngemodusin cewek. ada yang lebih penting ini.

Ini masalah hidup dan matinya kehidupan asmara cewek iki. Tentang bagaimana cewek mengidentifikasi kalo cowok itu suka sama dia. Ndak Cuma cewek, cowok itu juga random kalo lagi jatuh cinta. Selain lubang idung ya kembang kempis dan ingus yang naik turun, gejala jatuh cinta pada cowok itu lebih kompleks. Hormon-hormon pada tubuh pria pun bergejolak. Setidaknya ada 4 hormon pada diri cowok yang tidak stabil saat mereka jatuh cinta diantaranya, 
1. Hormon testosterone, hormon yang meningkatkan gairah sehingga membuat cowok lebih romantis. 
2. Hormon Ngacoterone, hormon yang membuat cowok lebih ngaco dalam memahami apa itu cinta. 
3. Hormon Bokerterone, hormon yang memicu hasrat ingin boker saat gebetan jalan di depan mata. 
4. Dan yang terakhir Hormon Sok-kegantengan-terone, hormon yang membuat cowok ngerasa jauh lebih ganteng dari biasanya saat jatuh cinta. Meski sebenernya kl boleh jujur wajah agak random. Agak sudah ngebedain mana wajah mana galian kabel.

Tapi yaudah lah… cowok juga punya keistimewaan. Nih tak kasih istimewanya cowok saat jatuh cinta. Pejantan yang gelisah nyariin betina nya.

  

1. Lebih sering memperhatikan
Ada beberapa anggapan yang mengatakan bahwa “Cowok lebih sering jatuh cinta pada pandangan pertama…” percayalah ini BOHONG. Ini Cuma konfrontasi, devaluasi , urbanisasi, black campaign atau apalah. Yang akan mencemarkan image cowok. Sehingga banyak yang menganggap cowok itu buaya. Saya tekan kan lagi kepada cewek-cewek, kami bukan buaya… ingat kami bukan buaya… tapi kami kadal… puas…puas…!!! Tak suwek-suwek rai ku kene…!! 

Astagfirullah… istighfar… istighfar…. Maaf teman-teman saya sangat emosional. Jadi intinya tak selamanya cowok bisa jatuh cinta pada pandangan pertama. Saya baru bisa jatuh cinta pada pandangan ke 201. 26 pandangan pertama untuk memastikan kalo dia cantik, 34 pandangan selanjutnya untuk memastikan kalau dia baik, 40 pandangan berikutnya untuk memastikan dia benar-benar anak pertama, warisannya banyak, dan ayahnya sudah tua dan sakit-sakitan dan 101 pandangan terakhir adalah untuk memastikan kalau dia benar-benar wanita, ini point yang paling penting. Karena nggak lucu pada saat kamu sudah jatuh cinta dan ternyata “ Jiangkrik tenan… tibak e podo lontong e rek…!!” 

Dan cowok biasanya akan sangat memaksimalkan indra pengelihatannya untuk memantau cewek buruannya. Memperhatikan setiap gerak-gerik, canda tawa, cara makan, sampai jumlah matanya berkedip dalam setiap menit.

“Mel… ini gado-gado buat kamu…”
“Micky terima kasih yaa… kok kamu tau aku suka gado-gado?”
“A… aku… aku sering merhatiin kamu…”
“Oh yaa?”
“Iyah… kamu suka gado-gado yang kacangnya setengah matang, yang di ulek sebanyak 134 kali. Kamu suka yang tidak terlalu pedes, trus suka yang sayurnya barusan metik dari kebun tetangga. Sama krupuk nya di banyakin, bawang gorengnya di banyakin, bumbunya di banyakin dan harganya di kurangin… aku sering merhatiin kamu pas ngutang gado-gado di kantin Mel…”
“Micky… kamu merhatiin aku banget ya…”
“A…apa… apasih yang nggak buat kamu Mel… jangan kan gado-gado, Monas kalo di jual bakal aku kreditin buat kamu Mel…”
“….”

Ini sinyal kecil buat cewek, untuk mengetahui kalo cowok itu sudah mulai jatuh cinta. Lagian cewek mana yang nggak seneng kalo di perhatiin, di beliin gado-gado sama di kreditin Monas…


2. Lebih sering ngaca
Saya masih bingung dengan korelasi antara Kaca dan cowok yang lagi jatuh cinta. Mereka begitu dekat, dan sangat dekat. Cowok bisa 17 kali ngaca dalam 1 menit saat mereka fall in love. Dan biasanya selalu di sertai dengan keluhan “ Waah… kok jadi ada jerawat disini??” atau “Waduh… ni poni kenapa bisa geser 2mm sih….” Kalo kagak percaya coba kamu survey aja deh di depan kost-kosan cewek. Kalo ada cowok nongkrong di atas motor dan bentar-bentar ngeliat spion sambil mbenerin jambul, berarti dia sedang dalam kencan pertama ama cewek gebetannya. Jika cowok jomblo lebih dekat dengan sabun, maka cowok yang hampir tidak jomblo lebih dekat dengan spion dan sedikit sabun. *IYKWIM*

“Micky… kamu lagi ngaca?”
“Eh... Me… Melody… eh anu.. Ini…”
“Ciee ketahuan… tapi kok di toilet cewek sih??”
“heh?? Iya ta? Itu apa aku…kesasar…”
“Ciee… lagi sering ngaca… jatuh cinta ya…”
“Ahh… anu.. nggak kok… ini aku lagi… anu…. Ini lho aku ngeliatin kacanya kok bagus ya… bisa keluar wajah kita gitu ya… buaguss yooo… apik tenan… di kampungku ndak ada e yang kaya gini… tak bawa pulang boleh nggak yo…??”
“???????”

Ngaca sih ngaca, jatuh cinta sih jatuh cinta tapi ya nggak usah ngejarah fasilitas kampus juga…

3. Ngingetin hal-hal sepele
JIka kamu sudah nyampe fase ini, berarti kamu sudah jatuh cinta di kedalaman 12 meter. Di kedalaman ini biasanya hormon Ngacoterone sudah mulai bergelora. Sudah mulai mengingatkan hal-hal yang “You don’t say” banget. Ngingetin makan, ngingetin minum, ngingetin kalo tidur harus merem mata kanan dulu ato ngingetin kalo mandi harus pake air hangat 65 derajat celcius dan harus steril. Harus di campur cairan antiseptic, anti biotik, dan anti serangga. Faaaakkkkk… ini yang namanya #faaaakmoment banget buat cewek-cewek. Moment dimana nggak Cuma cewek-cewek gregetan, saya yang nulis juga mulai gregetan ini. Okey mari kita tinjau sample A, 

“Halo… Melody… lagi dimana nih?”
“Micky… lagi di kampus aja…”
“udah makan apa belum?”
“Belum…. Masih ngerjain tugas…”
“Cepetan makan lho yaa… pake sayur bening sama ikan tongkol. Yang sehat. Trus sendok pake yang bersih. Abis ngerjain tugas langsung makan lho… emang ngerjain tugas apa?
“ eh iyah… ini matematika terapan…”
“Owh gitu… jangan lupa kl ngerjakan pake pensil yang di raut lincip ya.. tapi hati-hati kena jari nanti berdarah. Rautannya yang bagus yang ada kacanya itu lho… ngerautnya searah jarum jam yaa… biar bisa bagus…”
“?????AAARRGGGHHH”
“Lho… Mel kenapa?? Tuh kan…. Baru aja aku bilang udah kena jari… berdarah ya? Jangan lupa di kasih anti septic yaa… kapasnya pake yang sudah di sterilkan lho… jangan lupa”
“(&(*#@&&#(@&(#@&*(#”

Mau contoh yang lebih malu-maluin? Okey, kita tinjau sample B. Sample yang saya alami sendiri waktu lagi ngecengin kecengan nganter ke terminal, lalu kecengan saya di sms cowok lain yang berusaha ngecengin kecengan saya ini dimana cowok yang ngecengin kecengan saya ini berusaha ngeceng-ngecengin di saat kami sedang keceng-kecengan… bentar-bentar… napa jadi pusing gini ya… kecengan yang dikeceng trus keceng mengeceng… ya pokok nya gitu lah… SMS nya kaya gini,

“Kamu udah di terminal? Udah dapat bus? Nanti duduk nya di bangku no 3 dari depan aja. Jangan di belakang. Juga jangan di atas ban biar nggak mual. Nanti bayar karcis nya pake uang pas aja ya…”

?????ni disini yang pernah lebih kancrut dari ini nggak kl lagi sms cewek??kl ada cewek yang dapat sms kaya gini, tinggal kamu bales aja,

“udah nih dapat tempat duduk… di pangku kenek nya…”

Kelar urusan…!!!

4. nyari alasan buat bisa bertemu
Penyakit kronis cowok saat jatuh cinta adalah perasaan menggebu-gebu buat ketemu cewek pujaannya. Alasan ketemu sangat banyak, bisa ketemu di sekolah, kampus ato tempat kerja. Tapi bagaimana kah kalo ketiga kondisi itu tidak memungkinkan? Tepat sekali… cowok akan cenderung cari alasan buat ketemu. Menghalalkan segala alasan… seperti kata orang bijak, “Banyak jalan cara menuju Roma” yang artinya jika kamu Roma tak bisa naik pesawat , lebih baik kamu nggandol saja… 

“Mel… kamu lagi ada di rumah nggak?”
“Iya Mick… ini lagi di rumah aja…”
“boleh main kerumah mu?”
“boleh sih… tapi ada perlu apa ya?”
“Itu… anu… mau ngerjain tugas kelompok yg kemarin itu”
“Kan tugasnya udah di kumpulin, bahkan udah di nilai…”
“Owh.. udah ya… anu… itu mau ngecek meteran PDAM… kali aja meterannya macet”
“Meteran PDAM??”
“Eee… Bukan… bukan… mau ngecek kabel listrik di rumahmu… aku denger disitu rawan kebakaran karena konsleting lho…”
“heh?? Maksudnya…”
“Eee… itu… sebenernya aku… sebenernya… ini apa… aku baru dapat kabar di daerah situ ada Dinosaurus mendadak muncul dari tanah gitu. Serem deh Dinosaurusnya… Nah aku mau mastiin kamu baik-baik aja… iyaa gitu…”
“Micky… Please deh…!”
“…”

Mungkin lain kali kita perlu bahas bagaimana menyusun Alasan yang masuk akal buat ngapelin cewek kerumahnya. Biar nggak di kira orang stress…. Hahaha… ada-ada aja…. Lagian mana mungkin Dinosaurus bisa nyasar masuk gorong-gorong… ngarang bener tuh orang… ya mana percaya lahh…

Tapi ngomong-ngomong Dinosaurusnya Tyranosaurus ato Brontosaurus nih???


5. Intensitas sms atau chat semakin menggila
Dulu sebelum smartphone menyerang, SMS adalah satu-satunya senjata buat cowok menyatakan perasaannya. Ya nggak terang-terangan sih, Cuma nyerempet-nyerempet gitu kadang. Karena kelihatan banget dari intensitas pengiriman sms nya. Kl cowok biasa biasanya sms cewek sekedarnya, mungkin nanyain tugas ato nanyain kolor yang ketinggalan. Tapi kalo cowok yang lagi jatuh cinta nih ngirim sms nya udah nggak ada aturan. Udah kayak lalap, kayak minum obat… 3 kali 1 menit. Apa aja di SMS-in mulai dari selamat pagi, selamat siang, selamat malam, selamat ngerjain tugas, selamat tidur, selamat mejamin mata dan selamat-selamat lainnya…

Saking jatuh cinta nya, pernah saya ngajak gebetan kencan di café yang romantis. Lalu di bawah cahaya yang sayup dan remang-remang saya mengirim kan SMS paling mesra, walaupun dia ada di sebelah saya waktu itu. Dengan rapi saya ketik di SMS,

“Melody… Aku memang tau banyak soal computer. Namun aku tak tau apa-apa soal wanita. Tapi yang jelas, wanita di sebelahku ini tak akan aku kecewakan… BTW… Mel boleh minjem duit nggak buat bayar Bill nya? dompetku ketinggalan…”

Dan dengan bijak Melody membalas,

“Ndiasmu Kuwi…”

6. berusaha untuk lebih bisa membantu
Sudah menjadi naluri cowok untuk meringankan beban cewek yang dia cintai. Nah hal inilah yang bisa menjadi acuan untuk mengidentifikasi kalo cowok itu udah mulai jatuh cinta. Meringankan beban si dia adalah wujud curahan rasa cinta dan kasih sayang. Disinilah kuncinya, cowok biasanya ngelakuin apa aja untuk bisa membantu. Meskipun bukan bidangnya, kadang cowok bisa membantumu masak, menyulam, menjahit baju, sampai latihan balet. Percaya sama saya, cowok juga bisa ngebantu cewek buat nawar jengkol ke mamang-mamang tukang sayur…

“Mel… lagi ngerjain apa?”
“Ini nih Mick… lagi ngerjain tugas Desainer Kontemporer Long dress ala Giorgio Armani asal Itali gitu.. susah banget…”
“Owh itu… gampang… sini aku bantu?”
“Emang kamu bisa? Kan kamu jurusan Elektronika…”
“Ya bisa… kebetulan nih aku lagi mempelajari rumus dari Alessandro Volta tentang tegangan elektrik… jadi sama kan…”
“Sama? Sama apanya?”
“ya sama… Giorgio Armani dan Alesssandro Volta sama-sama dari Italia… gitu… berarti aku pasti bisa ngerjain tugasmu…”
“Duh… Gusti…”

Logika yang aneh…


7. nyatronin rumah si dia
Nyatronin rumah si dia… iya nyatronin… emang kenapa? Ada masalah? Nyatronin bukan Cuma buat maling lagi. Buat cowok yang mencintai juga bisa. Sering-sering ngejogrok di depan rumah nya dan ngebayangin kalo setiap malem minggu kamu bisa nongol disana. Atau kalo memang kata “nyatronin” cuman buat Maling, ya tinggal lu kolaborasikan aja… ngejogrok di depan rumahnya sambil nyabet jemuran. Ato kl nggak ada jemuran apaan aja kek yang bisa di embat… sabet dulu…

Inilah puncak dari segala kelakuan cowok yang random pas lagi jatuh cinta. Terkadang sering bengong aja gitu di depan rumah gebetan, trus sok-sokan sembunyi pas gebetan mulai nongol. Ceileh… sinetron banget lu. Ato kadang yang sering cowok akan ngerasa was-was kalo ada cowok lain yang datang buat nemuin gebetan…

Mulai dari tukang Koran,
“Eh… lu ngapain tiap hari datang ke rumah Melody??”
“Melody?? Melody siapa mas?? Saya Cuma tukang koran. Cuman mau ngateriin Koran mas…”
“Ahh… Alesan… pasti lu cowok yang naksir Melody trus nyamar jadi tukang koran kan?? Ngaku deh lu…”
“Naksir Melody? Nyamar jadi Tukang Koran?? Iki lakon e opo toh pak manteb??”

Trus Tukang Roti,
“Mas… saya liat kok mulai dari kemarin mas ini seliweran aja di depan rumah ini ya… apa ndak bisa di kurangi??”
“Waduh mas… saya Cuma jualan roti e… tiap hari ya lewat sini…”
“Ini rumah gebetan saya lho mas… lagian itu ngapain bawa otet-otet segala?? Mau cari perhatian sama gebetan saya yaa??”
“….????”

Dan orang yang cuman numpang lewat,
“Mas… maaf ada keperluan apa yang lewat depan rumah ini?”
“Saya Cuma lewat aja mau ke depan sana…”
“Ini rumah gebetan saya mas… dan tadi saya liat mas nya jalan sambil lirak-lirik. Cari-cari kesempatan ya??”
“Maksudnyaa??”
“Mas nggak tau siapa saya?? Mas nggak tau engkong saya siapa?? Mas nggak tau engkong saya bintangnya apa??”
“Apa?? Taurus??… pisces??… aries??”
“Jenderal bintang 5 bego…”
“???????? Wong edan….”


Cuma ada 2 kemungkinan jika ada cowok yang memenuhi kriteria diatas. Kalo nggak jatuh cinta ya berarti orang gila…

Monday, October 20, 2014

LAPORAN PRAKTIKUM PEMERIKSAAN TERHADAP URINE

LAPORAN PRAKTIKUM
BIOKIMIA 


NAMA
NIM
KEL.PRAKTIKUM/KELAS
JUDUL :


LABORATORIUM BIOKIMIA
JURUSAN FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU
PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2013





LAPORAN PRAKTIKUM 
BIOKIMIA 1 

NOMOR PRAKTIKUM : I
NAMA PRAKTIKAN : 
NIM : 
JUDUL PRAKTIKUM : PEMERIKSAAN TERHADAP URINE 
TUJUAN PERCOBAAN :
           Mengetahui dan memahami prinsip pemeriksaan urine sebagai salah satu muatan kompetensi dalam bidang keahlian biokimia klinik sebagai dasar dari keahlian di bidang Biokimia klinik.

DASAR TEORI
            Urin atau air seni maupun air kencing adalah cairan sisa yang diekskresikan oleh ginjal yang kemudian akan dikeluarkan dari dalam tubuh melalui proses urinasi. Eksreksi urin diperlukan untuk membuang molekul-molekul sisa dalam darah yang disaring oleh ginjal dan untuk menjaga homeostasis cairan tubuh. Namun, ada juga beberapa spesies yang menggunakan urin sebagai sarana komunikasi olfaktori. Urin disaring di dalam ginjal, dibawa melalui ureter menuju kandung kemih, akhirnya dibuang keluar tubuh melalui uretra.
             Dari urin kita bisa memantau penyakit melalui perubahan warnanya. Meskipun tidak selalu bisa dijadikan pedoman namun Ada baiknya Anda mengetahui hal ini untuk berjaga-jaga. Urin merupakan cairan yang dihasilkan oleh ginjal melalui proses penyaringan darah. Oleh kaena itu kelainan darah dapat menunjukkan kelainan di dalam urin.
              Urin terdiri dari air dengan bahan terlarut berupa sisa metabolisme (seperti urea), garam terlarut, dan materi organik. Cairan dan materi pembentuk urin berasal dari darah atau cairan interstisial. Komposisi urin berubah sepanjang proses reabsorpsi ketika molekul yang penting bagi tubuh, misal glukosa, diserap kembali ke dalam tubuh melalui molekul pembawa. Cairan yang tersisa mengandung urea dalam kadar yang tinggi dan berbagai senyawa yang berlebih atau berpotensi racun yang akan dibuang keluar tubuh. Materi yang terkandung di dalam urin dapat diketahui melalui urinalisis. Urea yang dikandung oleh urin dapat menjadi sumber nitrogen yang baik untuk tumbuhan dan dapat digunakan untuk mempercepat pembentukan kompos. Diabetes adalah suatu penyakit yang dapat dideteksi melalui urin. Urin seorang penderita diabetes akan mengandung gula yang tidak akan ditemukan dalam urin orang yang sehat.
               Fungsi utama urin adalah untuk membuang zat sisa seperti racun atau obat-obatan dari dalam tubuh. Anggapan umum menganggap urin sebagai zat yang "kotor". Hal ini berkaitan dengan kemungkinan urin tersebut berasal dari ginjal atau saluran kencing yang terinfeksi, sehingga urinnya pun akan mengandung bakteri. Namun jika urin berasal dari ginjal dan saluran kencing yang sehat, secara medis urin sebenarnya cukup steril dan hampir bau yang dihasilkan berasal dari urea. Sehingga bisa diakatakan bahwa urin itu merupakan zat yang steril
            Urin dapat menjadi penunjuk dehidrasi. Orang yang tidak menderita dehidrasi akan mengeluarkan urin yang bening seperti air. Penderita dehidrasi akan mengeluarkan urin berwarna kuning pekat atau cokelat. Terapi urin Amaroli adalah salah satu usaha pengobatan tradisional India, Ayurveda.
             Banyaknya urine yang dikeluarkan dari dalam tubuh seseorang yang normal sekitar 5 liter setiap hari. Faktor yang mempengaruhi pengeluaran urine dari dalam tubuh tergantung dari banyaknya ar yang diminum dan keadaan suhu apabila suhu udara dingin, pembentukan urine meningkat sedangkan jika suhu panas, pembentukan urine sedikit. Pada saat minum banyak air, kelebihan air akan dibuang melalui ginjal. Oleh karena itu jika banyak minum akan banyak mengeluarkan urine. Warna urine setiap orang berbeda-beda. Warna urine biasanya dipengaruhi oleh jenis makanan yang dimakan, jenis kegiatan atau dapat pula disebabkan oleh penyakit. Namun biasanya warna urine normal berkisar dari warna bening sampai warna kuning pucat      

ALAT DAN BAHAN 
Alat :  
Beaker glass
Urinometer
Gelas ukur
      Kertas Lakmus merah
Kertas Lakmus biru


Bahan :       
Urine pagi
Urine siang 
Urine malam

PEMBAHASAN
  
             Pada praktikum kali ini dilakukan percobaan analisis pendahuluan Adapun tujuan dilakukannya percobaan ini adalah untuk mengevaluasi fungsi ginjal dengan cara urinalisis dan menginterpretasikan hasil pemeriksaan yang diperoleh. Urinalisis adalah tes yang dilakukan pada sampel urin pasien untuk tujuan diagnosis infeksi saluran kemih, batu ginjal, skrining dan evaluasi berbagai jenis penyakit ginjal, memantau perkembangan penyakit seperti diabetes melitus dan tekanan darah tinggi (hipertensi), dan skrining terhadap status kesehatan umum.

             Berat jenis (yang berbanding lurus dengan osmolalitas urin yang mengukur konsentrasi zat terlarut) mengukur kepadatan urin serta dipakai untuk menilai kemampuan ginjal untuk memekatkan dan mengencerkan urin. BJ urine yang rendah persisten menunjukkan gangguan fungsi reabsorbsi tubulus. Untuk mengukur berat jenis urine dapat menggunakan urometer, refraktometer dan carik 
celup. 
            Bila dibandingkan dengan berat jenis urin normal yaitu antara 1,003-1,030, maka  sampel urin masih dalam batas normal. Hal ini menandakan tidak terjadi  gangguan fungsi reabsorpsi tubulus. Selain itu, Berat jenis urin berhubungan erat  dengan diuresa, makin besar diuresa makin rendah berat jenisnya dan sebaliknya.  Makin pekat urin makin tinggi berat jenisnya, jadi berat jenis bertalian dengan  faal pemekat ginjal. Urin yang mempunyai berat jenis 1,020 atau lebih, menunjukkan bahwa faal pemekat ginjal baik. Keadaan ini dapat dijumpai pada  penderita dengan demam dan dehidrasi. Sedangkan berat jenis urin kurang dari  1,009 dapat disebabkan oleh intake cairan yang berlebihan, hipotermi, alkalosis  dan. Berat jenis yang rendah  ini bisa disebabkan  oleh banyak minum, udara dingin, dan diabetes insipidus. Berat jenis yang tinggi  disebabkan oleh dehidrasi, proteinuria, dan diabetes 
mellitus.

            pH urine normal berkisar antara 4,8-7,5 (sekitar 6,0). Pembacaan pH hendaknya segera dilakukan (urine dalam kondisi segar), karena urine yang lama cenderung menjadi alkalis (karena perubahan ureum menjadi amonia). Penentuan pH dapat dilakukan dengan menggunakan : kertas lakmus, pH-meter. Pemeriksaan pH urine segar dapat memberi petunjuk kearah infeksi saluran kemih. Namun, tergantung pada status asam-basa, pH kemih dapat berkisar dari 4,5 – 8,0. pH bervariasi sepanjang hari, dipengaruhi oleh konsumsi makanan; bersifat basa setelah makan, lalu menurun dan menjadi kurang basa menjelang makan berikutnya. 
           
            Urin pagi hari (bangun tidur) adalah yang lebih asam. Obat-obatan tertentu dan penyakit gangguan keseimbangan asam-basa juga dapat mempengaruhi pH urin. Berikut ini adalah keadaan-keadaan yang dapat mempengaruhi pH urin :
a.       pH basa : setelah makan, vegetarian, alkalosis sistemik, infeksi saluran kemih (Proteus atau Pseudomonas menguraikan urea menjadi CO2 dan ammonia), terapi alkalinisasi, asidosis tubulus ginjal, spesimen basi.
b.      pH asam : ketosis (diabetes, kelaparan, penyakit demam pada anak), asidosis sistemik (kecuali pada gangguan fungsi tubulus, asidosis respiratorik atau metabolik memicu pengasaman urine dan meningkatkan ekskresi NH4+), terapi pengasaman.

             Bau yang tercium pada urin adalah menyengat dan berbau amonia. Warna dari urin tersebut adalah kuning pekat. Warna urin dapat berubah karena faktor makanan atau faktor patologik. Warna dari urin ini disebabkan oleh adanya zat warna urin yaitu urokrom yang terdiri dari uroflavin dan laktoflavin atau riboflavin dan uropterin. Warna urin dapat berubah karena pengaruh obat-obatan, misalnya karena meminum antibiotik atau dapat juga karena adanya penyakit hati. Bau urin yang pesing karena adanya ammonia yang disekresikan dalam urin.
   
              Pada uji kekeruhan didapatkan urine malam yang paling pekat dibandingkan dengan urine pada saat pagi hari dan urine pada siang hari. 

KESIMPULAN

1. Urine malam mempunyai warna yang lebih pekat daripada warna urine pada siang atau pagu hari 
2. Bau urine yang di dapat berbau aromatik
3. Dari urin kita bisa memantau penyakit melalui perubahan warna dan kandungan yang kita  dapat
4. Urin pagi hari (bangun tidur) adalah yang lebih asam. Obat-obatan tertentu dan penyakit gangguan keseimbangan asam-basa juga dapat mempengaruhi pH urin.
5. . Urin yang mempunyai berat jenis  1,020 atau lebih, menunjukkan bahwa faal pemekat ginjal baik
DAFTAR PUSTAKA

Budiyanto. 2013. Proses Pembentukan Urin Pada Ginjal. Tersedia di: 
http://budisma.web.id/materi/sma/biologi-kelas-xi/proses-pembentukan-urine-pada-ginjal/ [Akses tanggal 6 April 2013].
.Ethel, S. 2003. Anatomi Dan Fisiologi Untuk Pemula. EGC Penerbit Buku Kedokteran. Jakarta.
Medika. 2012. Pemeriksaan Urin. Tersedia di: http://www.biomedika. co.id/services/laboratorium/31/pemeriksaan-urin.html  [Akses tanggal 6 April 2014].
Ningsih, Suti. 2012. Proses Pembentukan Urin. Tersedia di: http://sutiningsih2/2012/12/proses_pembentukan_urin_15.html. [Akses tanggal 6 April 2013].
Scanlon, Valerie C. dan Tina Sanders. 2000. Buku Ajar Anatomi dan Fisiologi. Penerbit Buku Kedokteran EGC. Jakarta.

Macam Pondasi Yang Cocok Untuk Tanah Rawa

Pada sebuah bangunan rumah, pondasi merupakan bagian yang tidak terlihat. Karena tidak terlihat maka sebagian orang menganggap hal ini tidak penting. Padahal, jika ditinjau dari segi kekuatan bangunan, pondasi menjadi ujung tombak dari kuat tidaknya suatu bangunan.  Sedangkan dari segi estetika,  pondasi tidak berperan sama sekali. Namun demikian tidak akan ada artinya sebuah rumah yang indah tanpa didukung oleh pondasi yang kuat. Kesalahan dalam penentuan pemilihan pondasi yang digunakan akan membutuhkan biaya perbaikan yang sangat besar bila pondasi rumah yang digunakan mengalami kegagalan/kerusakan.

Berdasarkan dari definisinya,  pondasi adalah bagian dari bangunan yang letaknya paling bawah yang berfungsi meneruskan beban di atasnya kepada tanah yang dipijaknya. Karena pondasi berhubungan langsung dengan tanah, maka pemilihan pondasi akan sangat dipengaruhi kondisi tanah  pada daerah tersebut.

Secara garis besar tanah dibagi tiga jenis :
1.       Tanah Cadas (berbatu)
2.       Tanah Liat (tanah sawah dan kebun)
3.       Tanah Gambut (tanah rawa)

Untuk tanah cadas dan liat, biasanya tidak banyak masalah untuk pondasi rumah, hal ini karena daya dukung tanah cadas dan liat cukup besar serta mudahnya pengerjaannya. Sedangkan untuk jenis tanah gambut/rawa, pengerjaan pondasi lebih sulit karena kita akan berhadapan dengan volume air tanah yang sangat besar serta daya dukung tanah yang sangat kecil.

Pondasi yang sesuai untuk bangunan di tanah gambut/rawa-rawa adalah:
1.       Pondasi Tiang Pancang Kayu
 Pondasi tiang pancang kayu merupakan pondasi yang paling murah dari ketiganya, pondasi ini hanya sesuai untuk bangunan sederhana sampai dengan bangunan permanen bertingkat maksimum dua lantai. Untuk lebih dari dua lantai digunakan pondasi tiang pancang beton dan sumuran. Pada pondasi tiang pancang kayu yang harus diperhatikan adalah posisi dari tiang pancang harus selalu terendam air sepanjang tahun.  Pada musim kemaraupun,  pondasi ini harus tetap terendam air.  Keberadaan air tersebut berfungsi melindungi kayu dari zat asam yang dibawa oleh udara.  Dengan kondisi kayu yang selalu terendam air sepanjang tahun maka kayu akan terlindung dari kerusakan/kebusukan. Untuk bagian pondasi yang tidak terendam air digunakan pondasi beton bertulang.
2.       Pondasi Sumuran
 Pondasi sumuran merupakan urutan kedua termurah dari ketiga jenis pondasi diatas. Pada pengerjaan pondasi sumuran, digunakan cincin sumuran yang terbuat dari beton bertulang.  Proses pengerjaan/pembuatannya dilakukan  di atas muka tanah.  Setelah pondasi kering dan mengeras,  dilanjutkan dengan penggalian lubang pondasi, tepat di bawahnya.  Setelah pondasi masuk ke dalam tanah sampai ke lapisan tanah keras,  maka lubang dari sumuran tersebut dicor dengan beton cyclope (campuran semen pasir dan batu mangga).
3.       Pondasi Tiang Pancang Beton
 Pondasi tiang pancang beton memerlukan biaya yang sangat besar, karena pengerjaannya memerlukan alat-alat berat. Memiliki kemampuan yang besar dalam menahan beban. Biasanya digunakan untuk bangunan bertingkat tinggi, yaitu lebih dari tiga lantai.  Sangat jarang digunakan pada bangunan rumah tinggal umumnya.

Sunday, October 19, 2014

MAKALAH PEMBUATAN CANGKANG KAPSUL DENGAN BAHAN ALGINAT


MAKALAH
TEKNOLOGI FARMASI SEDIAAN PADAT 



NAMA
NIM
KEL.PRAKTIKUM/KELAS
JUDUL :
:
:
:

PEMBUATAN CANGKANG KAPSUL DENGAN BAHAN ALGINAT


JURUSAN FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU
PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2013





Daftar isi 

PENDAHULUAN
Latar belakang .............................................................................3
Rumusan masalah..........................................................................3

TINJAUAN PUSTAKA 
Kapsul...........................................................................................4
Stabilitas kapsul............................................................................4
Alginat..........................................................................................4
Gel................................................................................................5
Ponceau 4R.................................................................................. 5

METODOLOGI PENELITIAN 
Alat –alat .....................................................................................7
Bahan-bahan.................................................................................7
Pembuatan cangkang kapsul kalsium alginat...............................7
PENGUJIAN 
Uji Waktu Hancur (Disintegrasi).........................................................8
Penentuan Spesifikasi Cangkang Kapsul.............................................8
Pengukuran Panjang dan Diameter Cangkang Kapsul Panjang dan....8 diameter cangkang kapsul diukur menggunakan jangka sorong.
Pengukuran Ketebalan Cangkang Kapsul............................................8
Penimbangan Berat Cangkang Kapsul.................................................8
Penimbangan Volume Cangkang Kapsul.............................................8
Penimbangan Warna Cangkang Kapsul...............................................8
Uji kadar uap air...................................................................................9
Uji kekerasan .......................................................................................9
Uji stabilitas .........................................................................................9

PENUTUP
Kesimpulan....................................................................................10
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN


BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang 
             Kapsul adalah sediaan padat yang terdiri dari obat dalam cangkang keras atau lunak yang dapat larut. Cangkang umumnya terbuat dari gelatin; tetapi dapat juga terbuat dari pati atau bahan lain yang sesuai. (Ditjen POM,1995) 
             Kapsul keras biasanya terbuat dari gelatin yang terdiri dari cangkang kapsul bagian badan dan bagian tutup kapsul. Kedua bagian tutup kapsul ini akan  saling menutupi bila dipertemukan dan bagian tutupnya akan menyelubungi 
bagian badan kapsul. (Ansel, 2005). 
             Gelatin mempunyai beberapa kekurangan, seperti mudah mengalami peruraian oleh mikroba bila dalam keadaan lembab atau  bila disimpan dalam larutan berair . Sebagai contoh yang lain, cangkang kapsul  gelatin menjadi rapuh jika disimpan pada kondisi kelembaban relatif yang rendah  (Chang, R.K. et al, 1998). Selanjutnya, Kapsul gelatin tidak dapat menghindari  efek samping obat yang mengiritasi lambung, seperti Indometasin. Hal ini  dikarenakan kapsul gelatin segera pecah setelah sampai di lambung. 
             Belakangan ini, beberapa bahan telah diuji untuk digunakan sebagai bahan  alternatif gelatin sebagai bahan untuk pembuatan cangkang kapsul, salah satunya  adalah dengan alginat. Dimana alginat memiliki beberapa kelebihan dibandingkan  gelatin.  Pemilihan alginat didasarkan pada laporan sebelumnya yaitu secara klinis alginat mempunyai kemampuan melindungi permukaan mukosa lambung dari iritasi (Shiraishi, et al., 1991) dan relatif lebih tahan terhadap penguraian mikroba dibandingkan gelatin. 
1.2 Rumusan masalah
Apa itu sediaan kapsul ?
Bagaimanakah peruntukkan dan stabilitas sediaan kapsul ?
Mengapa alginat dipilih sebagai bahan utama pembuatan cangkang 
Kapsul ?
Apa kelebihan alginat ?
Bagaimana cara pembuatan cangkang kapsul ?
Apa saja evaluasi yang dilakukan terhadap cangkang kapsul setelah 
dibuat ?

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1   Kapsul
          Kapsul dapat didefinisikan sebagai bentuk sediaan padat, dimana satu macam obat atau lebih dan/atau bahan inert lainnya yang dimasukkan ke dalam cangkang atau wadah kecil yang dapat larut dalam air. Pada umumnya cangkang kapsul terbuat dari gelatin. Tergantung pada formulasinya kapsul dapat berupa kapsul gelatin lunak atau keras. Bagaimana pun, gelatin mempunyai beberapa kekurangan, seperti mudah mengalami peruraian oleh mikroba bila menjadilembab atau bila disimpan dalam larutan berair. (Ansel, H.C., 2005)
         Kapsul tidak berasa, mudah pemberiannya, mudah pengisiannya tanpa  persiapan atau dalam jumlah yang besar secara komersil. Didalam praktek peresepan, penggunaan kapsul gelatin keras diperbolehkan sebagai pilihan dalam meresepkan obat tunggal atau kombinasi obat pada perhitungan dosis yang dianggap baik untuk pasien secara individual. Fleksibilitasnya lebi  menguntungkan daripada tablet. Beberapa pasien menyatakan lebih mudah menelan kapsul daripada tablet, oleh karena itu lebih disukai bentuk kapsul bila memungkinkan. Pilihan ini telah mendorong pabrik farmasi untuk memproduksi sediaan kapsul dan dipasarkan, walaupun produknya sudah ada dalam bentuk sediaan tablet. 
2.2  Stabilitas Kapsul
           Perlu diketahui bahwa cangkang kapsul bukan tidak reaktif, secara fisika atau kimia. Perubahan kondisi penyimpanan seperti temperatur dan kelembaban dapat mempengaruhi sifat kapsul. Dengan terjadinya kenaikan temperatur dan kelembaban dapat menyebabkan kapsul menyerap / melepaskan uap air. Sebagai akibatnya kapsul dapat menjadi rapuh atau lunak. 
2.3    Alginat 
            Natrium alginat merupakan produk pemurnian karbohidrat yang  diekstraksi dari alga coklat (Phaeophyceae) dengan menggunakan basa lemah. Natrium alginat larut dengan lambat dalam air,  membentuk larutan kental; tidak larut dalam etanol dan eter.  Alginat (gambar 2.1) ini diperoleh dari spesies Macrocystis pyrifera, Laminaria, Ascophyllum dan Sargassum.

           Asam alginat tidak larut dalam air, karena itu yang digunakan dalam industri adalah dalam bentuk garam natrium dan garam kalium. Salah satu sifat dari natrium alginat adalah mempunyai kemampuan membentuk gel denganpenambahan larutan garam-garam kalsium seperti kalsium glukonat, kalsiu tartrat dan kalsium sitrat. Pembentukan gel ini disebabkan oleh terjadinya kelat antara rantai L-guluronat dengan ion kalsium.
2.4 Gel
           Gel bisa digolongkan baih dalam sistem dua fase atau dalam sistem satu fase. Struktur gel dalam sistem dua fase ini tidak selalu stabil. Gel-gel tersebut mungkin tiksotropik yang mmbentuk massa setengah padat pada pendiaman dan menjadi cairan jika dikocok. 
          Sebaliknya, suatu gel mungkin terdiri dari makromolekul-makromolekul yang berupa jalinan/ anyaman benag-benang. Unit-unit tersebut seringkali terikat bersama-sama dengan gaya van der walls yang lebih kuat sehingga membentuk daerah kristal dan daerah amorf diseluruh sistem tersebut. Gel seperti ini dianggap sebagai sistem satu fase, karena tidak ada batas-batas yang jelas antara makromolekul terdispers dan cairan.
          Gel dapat dibagi menjadi dua golongan, yakni : gel anorganik dan gel organik. Gel anorganik umumnya merupakan sistem dua fase, sedangkan gel organik merupakan sistem satu fase, karena matriks padat dilarutkan dalam cairan membentuk suatu campuran gelatin yang homogen
2.5 Ponceau 4R

                Warna, merupakan salah satu aspek yang mempengaruhi penilaian konsumen terhadap kualitas produk. Warna suatu bahan dapat berasal dari warna alamiahnya atau warna yang terjadi selama proses pengolahannya. Temperatur dan kadar uap air yang relatif tinggi selama proses pengolahan dan penyimpanan yang berkepanjangan merupakan salah satu faktor utama yang menyebabkan terjadinya reaksi pengcoklatan (enzimatik dan non-enzimatik)
                Ponceau 4R adalah pewarna sintetis yang dapat ditambahkan pada makanan. Ponceau 4R adalah pewarna azo merah yang dapat digunakan dalam berbagai produk makanan (Anonim, 2010). Karena zat warna umumnya berada dalam konsentrasi kecil/ rendah, zat warna ini harus terlebih dahulu dilarutkan dalam sejumlah kecil pelarut sebelum dicampurkan dengan sediaan yang dibuat. Hal ini akan menjamin semua zat warna berada dalam keadaan terlarut sebelum proses selanjutnya.

BAB III
METODELOGI PENELITIAN

. 3.1 Alat-alat 
             Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah timbangan analitis, Oven, Higrometer, termometer, climatic chamber, disintegration tester , pHmeter , anak timbangan 50 g dan 2 kg, desikator, jangka sorong, mikrometer, penunjuk waktu (stopwatch), water bath, alat pencetak kapsul yang terbuat dari batang stainless steel berbentuk silindris dengan panjang 10 cm serta berdiameter 7,5 mm untuk bagian badan cangkang kapsul dan 8,0 mm untuk bagian tutup cangkang kapsul, cawan petri, cawan penguap, bola besi, labu tentukur, beaker glass, gelas ukur, dan botol timbang. 
3.2 Bahan-bahan 
             Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah Natrium alginat, Ponceau 4R, Titanium dioksida, Gliserin, Kalsium klorida anhidrat, Kalsium klorida dihidrat, HCL, Natrium fosfat, , Silika  gel,  Alkohol 96% dan Aquades.
3.3.2  Pembuatan cangkang kapsul kalsium alginat
Larutan CaCl2 1 M yang mengandung Ponceau 4R
Kalsium klorida dihidrat (CaCl2 • 2H2O) sebanyak 147,02 g dilarutkan dalam 1000 ml aqua bebas CO2 lalu ditambahkan 2 g ponceau 4R.
3.3.2.1 Pembuatan larutan cangkang alginat
Formula:
Alginat 500-600 cp  5 g
Ponceau 4R  200 mg
TiO2  50 mg
Gliserin   2 g
Aquadest  98 ml
                Gliserin dicampur dengan air dan dicukupkan volumenya dengan air sampai 100 ml. Kemudian dimasukan pewarna ponceau 4R dan titanium dioksida kedalam larutan tersebut, diaduk hingga larut.Kemudian diatas larutan tersebut ditebar serbuk alginat, didiamkan selama 30 menit terlebih dahulu baru diaduk hingga homogen. Larutan didiamkan selama beberapa hari sampai tidak ada lagi gelembung udara. Catatan : Sebelum pembuatan, semua alat, wadah dan air yang digunakan disterilkan terlebih dahulu dengan cara direbus.

3.3.2.2 Pembuatan Badan Cangkang Kapsul Kalsium Alginat
              Alat pencetak kapsul dibuat dari bahan stainless steel dengan panjang 10 cm diameter 7,5 mm dicelupkan ke dalam larutan natrium alginat yang mengandung ponceau 4R sedalam 3 cm, kemudian batang stainless steel yang ujungnya telah dilapisi larutan alginat yang mengandung ponceau 4R tersebut direndam dalam larutan kalsium klorida 1 M (CaCl2 yang mengandung ponceau 4R) selama 30 menit dan diaduk dengan bantuan pengaduk magnet. Setelah itu cangkang kapsul yang telah mengeras direndam dalam aquadest (aquadest yang  mengandung ponceau 4R) selama satu hari untuk menghilangkan kalsium yang menempel pada cangkang kapsul dan selanjutnya dikeringkan.
3.3.2.3 Pembuatan Tutup  Cangkang Kapsul Kalsium Alginat
          Alat pencetak kapsul dibuat dari bahan stainless steel dengan panjang 10 cm diameter  8,0 mm dicelupkan ke dalam larutan natrium alginat yang mengandung ponceau 4R sedalam 2,5 cm, kemudian batang  stainless steel tersebut yang ujungnya sudah dilapisi larutan alginat yang mengandung ponceau 4R tersebut direndam dalam larutan kalsium klorida 1 M  (CaCl2  yang mengandung ponceau 4R) selama 30 menit dan diaduk dengan bantuan pengadukmagnet. Setelah itu cangkang kapsul yang telah mengeras direndam dalam aquadest (aquadest yang mengandung ponceau 4R) selama satu hari untuk menghilangkan kalsium yang menempel pada cangkang kapsul dan selanjutnya dikeringkan. 
3.3.2.5 Pengeringan Cangkang Kapsul Kalsium Alginat 
          Ponceau 4r Pengeringan cangkang kapsul dilakukan dengan cara membiarkannya kering di udara terbuka selama 2 hari. Cangkang kapsul dikatakan kering apabila cangkang kapsul tidak basah lagi dan warnanya telah berubah dari merah menjadi merah gelap

BAB IV
PENGUJIAN
4.1 Uji Waktu Hancur (Disintegrasi)
          Bola besi berdiameter 2,94 mm dimasukkan ke dalam kapsul sehingga kapsul dapat tenggelam dalam medium. Cangkang kapsul dimasukkan dalam tiap tabung dari keranjang yang dapat dinaik-turunkan kemudian dijalankan alat dalam medium HCl 0,1 N bersuhu 37±2oC selama 2 jam. Kemudian dilanjutkan dalam medium dapar fosfat pH 6,8 bersuhu 37±2oC selama 1 jam. Kapsul memenuhi persyaratan apabila :
a)  Dalam medium HCl 0,1 N tidak ada kapsul yang pecah. Bila 1 atau 2 kapsul pecah, diulangi pemeriksaan menggunakan 12 kapsul tambahan. Persyaratan terpenuhi apabila tidak kurang dari 16 dari 18 kapsul yang diuji tidak pecah.
b)  Dalam medium dapar fosfat pH 6,8, semua kapsul pecah semua.
4.2 Pengukuran Panjang dan Diameter Cangkang Kapsul Panjang dan diameter cangkang kapsul diukur menggunakan jangka sorong.
4.3 Pengukuran Ketebalan Cangkang Kapsul
          Ketebalan cangkang kapsul diukur menggunakan mikrometer. Pengukuran dilakukan 5 kali untuk masing-masing sampel, satu kali di pusat dan 4 kali diperimeter sekitarnya, kemudian diambil rata-ratanya.
4.4 Penimbangan Berat Cangkang Kapsul
             Berat cangkang kapsul ditimbang dengan neraca analitik.
4.5 Pengamatan Warna Cangkang Kapsul
            Warna cangkang kapsul diamati secara visual
4.6 Pengukuran Volume Cangkang Kapsul
            Pengukuran volume cangkang kapsul dilakukan dengan menggunakan buret dimana cangkang kapsul diisi dengan air sampai penuh.
4.7 Uji Kadar Uap Air
             Dengan pemanasan pada suhu 105Oc. Cangkang kapsul ditimbang dan dimasukkan ke dalam botol timbang. Kemudian dimasukkan ke dalam oven sambil dibuka tutup botol timbang tersebut. Panaskan pada suhu 1100C sampai diperoleh berat konstan. Pada waktu oven dibuka, botol timbang segera ditutup        dan biarkan dalam desikator sampai suhunya mencapai suhu kamar sebelum   ditimbang kembali cangkang kapsul. Berat kapsul dikatakan konstan apabila perbedaan dua kali penimbangan berturut-turut tidak
4.8 Uji kekerasan kapsul
          Cangkang kapsul berisi (Uji Ketahanan terhadap Tekanan) Cangkang kapsul diisi dengan amilum manihot, kemudian ditekan denganbeban 2 kg. Diamati kerapuhan kapsul. Uji ini dilakukan terhadap 6 kapsul.
4.9 Uji kekerasan kapsul kosong 
          Cangkang kapsul kosong dijatuhkan beban seberat 50 g dari ketinggian 10cm. Diamati kerapuhan kapsul. Uji ini dilakukan terhadap 6 kapsul
4.10 Uji stabilitas
          Penyimpanan pada Suhu Kamar Cangkang kapsul disimpan dalam botol pada suhu kamar ( 25±20oC, RH 60±5%). Setelah 3 bulan cangkang kapsul dikeluarkan dan dilakukan pengujian

BAB 5
PENUTUP 
              Natrium alginat merupakan produk pemurnian karbohidrat yang  diekstraksi dari alga coklat (Phaeophyceae) dengan menggunakan basa lemah. Natrium alginat larut dengan lambat dalam air,  membentuk larutan kental; tidak larut dalam etanol dan eter   
              Alginat memiliki beberapa kelebihan dibandingkan  gelatin.  Pemilihan alginat didasarkan pada laporan sebelumnya yaitu secara klinis alginat mempunyai kemampuan melindungi permukaan mukosa lambung dari iritasi (Shiraishi, et al., 1991) dan relatif lebih tahan terhadap penguraian mikroba dibandingkan gelatin. 
              Setelah cangkang kapsul dibuat dan dikeringkan, maka cangkang kapsul harus memenuhi uji evaluasi yang terdiri antara lain : uji waktu hancur, kekerasan, uji bobot konstan, uji kadar air, uji stabilitas, dll yang prosedurnya hampir sama dengan prosedur evaluasi sediaan tablet , hanya saja kapsul harus memenuhi ketentuan tertentu selama pengujian agar kapsul yang dihasilkan berkualitas tinggi dan sesuai dengan prosedur yang tepat 

DAFTAR PUSTAKA
Abdou,M.H (1989 ). Dissolution Bioavailability and bioequivalence. Eston : Mack printing company
Ditjen POM ( 1995 ) Farmakope Indonesia IV. Jakarta : Departemen Kesehatan RI 
Daigo (K) (1998 ) Pharmacologycal Studys of sodium alginate 1. Protective Effect of Sodium Alginate on Mucous Membrane of Upper Gastrointestional Track 
Gennaro, R.A ( 1990 )  Remington’s Pharmaceuticals Science. Edisi 18. Pensylvania : Mack Publisdhing company

makalah Tablet Effervescent.

KATA PENGANTAR
            Puji dan syukur kita panjatkan kepada Allah.Swt, Tuhan Yang Maha Esa. Berkat limpahan karunia-Nya, Penulis dapat menyelesaikan penulisan makalah ini tentang Tablet Effervescent.
            Tak lupa Penulis haturkan terima kasih kepada  Dr. rer.nat.Mardiyanto, Apt selaku Dosen Pembimbing pada mata kuliah Teknologi Farmasi yang dengan senantiasa membimbing serta membagi ilmunya kepada Penulis, dan juga teman-teman yang telah membantu dalam penulisan makalah  ini. karena atas pengarahan dan bimbingannya Penulis dapat menyelesaikan laporan ini.
            Oleh karena itu, pastinya dalam penulisan laporan  ini tidak luput dari kesalahan. Penulis harap pada rekan seperjuangan dapat memberikan kritik dan saran kepada Penulis dalam rangka mencapai kesempurnaan. Agar nantinya dapat bermanfaat bagi Penulis dan rekan-rekan kita lainnya.
Palembang, 6 Mei 2014


Muhammad rizky

Daftar isi
PENDAHULUAN
Latar belakang............................................................................................3
Rumusan masalah......................................................................................3
TINJAUAN PUSTAKA
Tablet effervescent....................................................................................4
Kelebihan tablet effervescent....................................................................4
Kekurangan tablet effervescent.................................................................5
PEMBAHASAN 
Bahan bahan yang perlu dipakai pada tablet effervescent.......................7
Proses pembuatan tablet effervescent........................................................7
Metode pembuatan tablet effervescent......................................................7
Analisis bahan yang dipakai.......................................................................8
PENUTUP
Kesimpulan...........................................................................13
DAFTAR PUSTAKA 
LAMPIRAN


BAB 1
PENDAHULUAN
Latar belakang
         Effervescent didefenisikan sebagai bentuk sediaan yang menghasilkan gelembung gas sebagai hasil reaksi kimia larutan. Gas yang dihasilkan saat pelarutan Effervescent adalah karbon dioksida sehingga dapat memberikan efek sparkling
             Tablet effervescent dibuat dengan cara mengempa bahan – bahan aktif dengan campuran bahan – bahan organik seperti asam sitrat, asam tartrat, dan natrium bikarbonat. Bila tablet dilarutkan di dalam air maka akan menghasilkan gas karbondioksida yang akan memecah tablet sehingga tablet dapat melarut dengan cepat. Tablet effervescent memiliki rasa yang enak karena adanya karbonat yang dapat memperbaiki rasa dari si tablet effervescent tersebut sehinggan dapat memberikan rasa yang baik ketika konsumen menggunakannya.

Rumusan masalah :
Apa itu tablet effervescent ?
Apa kelebihan dan kekurangan tablet effervescent ?
Apa saja bahan bahan yang digunakan dalam proses pembuatan tablet effervescentt ?
Bagaimana cara pembuatan tablet effervescent ?
Bagaimana cara mengevauasi tablet effervescent ?

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
Tablet Effervescent 
         Effervescent didefenisikan sebagai bentuk sediaan yang menghasilkan gelembung gas sebagai hasil reaksi kimia larutan. Gas yang dihasilkan saat pelarutan Effervescent adalah karbon dioksida sehingga dapat memberikan efek sparkling
         Tablet Effervescent dibuat dengan cara mengempa formulasi sari buah dan bahan-bahan aktif berupa sumber asam dan sumber karbonat. Bila tablet effervescent dimasukkan ke dalam air, akan terjadi reaksi kimia antara sumber asam dan sumber karbonat tersebut sehingga membentuk garam natrium dari asam kemudian menghasilkan larutan gas dalam bentuk karbon dioksida (CO2). Reaksinya berjalan cukup cepat dan biasanya dalam waktu kurang dari satu menit. Di samping menghasilkan larutan yang jernih, tablet juga memberikan rasa yang enak karena adanya karbonat yang membantu memperbaiki rasang (rasa seperti air soda)  
           Reaksi di atas tidak dikehendaki terjadi sebelum effervescent dilarutkan, oleh karena itu kadar air bahan baku dan kelembaban lingkungan perlu dikendalikan tetap rendah untuk mencegah ketidakstabilan produk. Pengendalian akan berlangsung terus secara cepat karena hasil reaksi adalah air. Kelarutan dari bahan baku merupakan salah satu hal yang penting dalam pembuatan tablet effervescent jika kelarutannya kurang baik, maka reaksi tidak akan terjadi dan tablet tidak larut dengan cepat.

Kelebihan Tablet Effervescent
           Kelebihan tablet effervescent adalah penyiapan larutan dalam waktu seketika yang mengandung dosis obat yang tepat. Selain itu tablet effervescent dapat menghasilkan gas karbondioksida yang memberikan rasa yang enak karena ada karbonat yang membantu memperbaiki rasa pada beberapa obat tertentu.
             Selain praktis dan mudah dibawa, cara penyajiannya lebih menarik bila dibandingkan dengan dengan tablet konvensional, dapat diberikan kepada pasien yang mengalami kesulitan dalam menelan tablet atau kapsul, pada saat dikonsumsi zat aktif dalam keadaan terlarut sehingga absorpsinya lebih mudah, dan berguna untuk obat-obat yang tidak stabil apabila disimpan dalam bentuk larutan, jadi obat dapat dibuat dalam bentuk sediaan tablet effervescent agar stabil.

Kekurangan Tablet Effervescent
              Disamping mempunyai beberapa keuntungan, tablet effervescent juga memiliki beberapa kekurangan, baik dalam produksi maupun dalam pengemasannya. Ditinjau dari segi produksi, tablet effervescent harus dibuat dalam ruangan khusus yang mempunyai kelembaban relatif 20-25% jadi sulit untuk menghasilkan produk yang stabil secara kimia. Kelembaban udara selama proses pembuatan sudah cukup memulai reaktivitas effervescent, dengan demikian seluruh peralatan termasuk mesin cetak tablet harus berada dalam ruangan khusus. Sedangkan dalam segi pengemasannya, tablet effervescent harus dikemas dalam wadah yang kedap udara sehingga dapat melindungi tablet tersebut dari kelembaban, kelembaban udara di sekitar tablet sesudah wadahnya terbuka juga dapat menyebabkan penurunan kualitas produk, setelah sampai di tangan konsumen, harga yang relatif mahal.
BAB 3
PEMBAHASAN 
               
             Tablet effervescent dibuat dengan cara mengempa bahan – bahan aktif dengan campuran bahan – bahan organik seperti asam sitrat, asam tartrat, dan natrium bikarbonat. Bila tablet dilarutkan di dalam air maka akan menghasilkan gas karbondioksida yang akan memecah tablet sehingga tablet dapat melarut dengan cepat. Tablet effervescent memiliki rasa yang enak karena adanya karbonat yang dapat memperbaiki rasa dari si tablet effervescent tersebut sehinggan dapat memberikan rasa yang baik ketika konsumen menggunakannya.
              
            Sediaan effervescent biasanya dibuat dan diolah dari suatu kombinasi asam sitrat dan asam tartrat, karena pemakaian asam tunggal saja akan menimbulkan kesulitan pada pembentukkan granul. Bila asam sitrat saja yang digunakan maka akan menghasilkan campuran lekat dan sukar menjadi granul. Perbandingan asam sitrat,asam tartrat dan natrium bikarbonat yang digunakan yang biasa digunakan adalah 1 : 2 : 3,4.
            Bahan-bahan yang dipakai umunya harus tahan panas, mudah dikempa, dan larut dalam air. Bahan baku yang dipakai seperti 
1. Sumber asam meliputi bahan bahan yang mengandung asam atau yang dapat membuat suasana menjadi asam seperti asam sitrat, asam tartrat, asam karbonat, asam malat, asam fumarat , dan asam suksinat. Garam asam merupakan sumber asam tetapi hanya sebagai pengganti bahan asam bila ternyata sediaan tidak dapat dibuat dengan asam saja, seperti natrium dihidrogen fosfat. Sedangkan asam anhidrat merupakan asam lain yang merupakan asam yang tidak mengandung air seperti suksinat anhidrat dan sitrat anhidrat. 
2. Senyawa karbonat dibutuhkan dalam pembuatan sediaan effervescent untuk menimbulkan gas karbondioksida bila direaksikan dengan asam. Bentuk karbonat maupun bikarbonat keduanya diperlukan untuk menimbulkan reaksi yang menghasilkan karbondioksida seperti natrium karbonat, natrium bikarbonat, dan kalium bikarbonat.
3. Bahan pengisi, biasanya dibutuhkan sedikit dalam pembuatan tablet effervescent ini karena tablet telah mengandung effervesent mix ( bahan bahan tambahan lain sebagai bahan baku pembuatan tablet effervesent. Bahan pengisi yang umum yang dipakai antara lain, glukosa, laktosa, dan maltodekstrin. Namun natrium bikarbonat dapat pula sebagai [engisi yang baik. Syarat yang harus dipenuhi bahan pengisi dalam sediaan tablet effervescent adalah mudah larut dalam air sehingga dapat membentuk larutan yang jernih. 
4. Bahan tambahan lain, meliputi bahan obat, bahan pewarna, lubrikan serta bahan perisa. Bahan bahan tambahan lain seperti pemanis , pewarna dll digunakan untuk memberikan penampilan tablet yang menarik dan memberikan rasa nyaman ketika dikonsumsi. Namun syaratnya bahan bahan tersebut larut dalam air.  

            Secara sederhana proses pembuatan tablet effervescent dibagi menjadi dua 
tahap yaitu :
1. Proses pencampuran
            Proses pencampuran ini bertujuan untuk mendapatkan massa tablet yang homogen. Tujuan ini dapat dicapai bila sifat partikel penyusun campuran dan faktor lainnya yang mempengaruhi proses pencampuran adalah sama. Sifat fisisdari partikel yang mempengaruhi proses pencampuran adalah ukuran, bentuk, densitas dan kelembaban partikel, sedangkan faktor lainnya adalah kadar partikel. Pada proses pencampuran ini bahan-bahan yang dicampurkan meliputi sumber karbonat, sumber asam, bahan pengikat, bahan pengisi, bahan pelincir, bahan cita rasa dan bila perlu ditambahkan pewarna.
2. Proses pencetakan tablet
             Pada prinsipnya, tablet dapat dibuat melalui kempa langsung atau granulasi, baik granulasi basah atau granulasi kering. Untuk menentukan metoda pembuatannya apakah dibuat kempa langsung atau granulasi sangat tergantung pada dosis dan sifat zat aktifnya. Dibandingkan dengan metoda granulasi, metoda kempa langsung dinilai lebih menguntungkan dalam hal penghematan waktu, peralatan, ruangan maupun energi yang dibutuhkan. Namun demikian, untuk metoda kempa langsung ini semua komponen tablet baik zat aktif, bahan pengisi, pengikat dan penghancur harus memiliki sifat alir dann kompresibilitas yang baik. Pada proses pengempaan untuk zat aktif dengan dosis kecil hal ini tidak akan menjadi masalah selama homogenitasnya diperhatikan. Tetapi untuk zat aktif dengan dosis besar, jika sifat alir dan kompresibilitasnya tidak baik diperlukan bahan tambahan yang efektif untuk mengatasi sifat alir dan kompresibilitas.
            Pada pembuatan tablet effervescent  suhu dan RH (relative humidity) merupakan salah satu faktor yang sangat penting. RH yang rendah dan suhu yang rendah (cool) sangat penting untuk mencegah proses granulasi dan pembentukan tablet dari penyerapan uap air, yang menyebabkan ketidakstabilan tablet. Ruangan ber-RH maksimal 25% dan bersuhu 25oC, merupakan kondisi yang baik untuk proses pembuatan tablet effervescent.
       Metode pembuatan tablet effervescent terbagi atas dua yaitu 
1. Metode kering
      Umumnya digunakan untuk zat zat yang tak tahan lembap atau panas serta rusak bila berinteraksi dengan air. Metode ini meliputi metode pembuatan secra kempa langsung dan granulasi kering yang dilakukan sama seperti pembuatan tablet biasa.
2. Metode basah
      Yang termasuk metode ini adalah metode granulasi basah. Metode ini biasa digunakan untuk bahan bahan yang tahan air. Metode granulasi basah juga digunakan untuk bahan bahan pembuatan tablet yang tidak dapat dikempa langsung. Prinsip dari metode ini adalah membasahi masaa tablet dengan larutan pengikat sampai mendapat tingkat kebasahan tertentu, kemudia massa basah digranulasi kemudian granul yang dihasilkan barulah dicetak. 

Prosesnya:
1.      Cara Pemanasan.
Biasanya komponen asam yang dipanaskan. Karena proses ini sangat tidak konstan dan sulit dikendalikan jarang digunakan.
2.      Granulasi dengan Cairan Reaktif.
Bahan penggranulasi yang efektif adalah air. Proses berdasarkan penambahan sedikit air (0,1-0,5%) yang disemprotkan pada campuran sehingga terjadi reaksi menghasilkan granul. Granul yang masih lembab ditransfer ke mesin tablet kemudian dikempa lalu tablet masuk ke dalam oven terjadi proses pengeringan untuk menghilangkan air sehingga tablet menjadi stabil.
3.      Granulasi dengan Cairan Non Reaktif.
Cairan yang digunakan adalah etanol atau isopropanol. Cairan ditambahkan perlahan-lahan ke dalam campuran pada mesin pencampur. Dalam hal ini perlu ditambahkan pengikat kering seperti PVP. Setelah itu masa granul dimasukkan ke dalam oven lalu dikeringkan. Kemudian dihaluskan lagi baru dicetak.
           Pada proses pembuatan tablet effervescent ini dibutuhkan kondisi khusus dimana nilai RH maksimum yang memenuhi persyaratan yaitu 25 % pada suhu 25 derajat celsius. Hal ini diperlukan untuk menghindari masalah setelah proses pembuatan akibat pengaruh kelembapan. Kondisi tersebut diatas juga diperlukan pada penyimpanan hasil produksi karena hasil yang lembap dapat menginisiasi CO2. 
1. Instan jahe merah            
          
            Pada pembuatan tablet effervescent ini digunakan sebagai bahan aktif. Jahe merupakan sumber antioksidan dan obat tradisional  yang sudah banyak tersebar di Indonesia dan berpotensi untuk dikembangkan. Berdasarkan hasil penelitian dan pengalaman, jenis rempah ini telah terbukti berkhasiat dalam menyembuhkan berbagai penyakit. Selain itu, rempah ini juga digunakan sebagai obat antiin amasi dan penamba nafsu makan
2. Asam sitrat
          
            Sumber asam yang paling umum digunakan dalam pembuatan tablet effervescent adalah asam sitrat dan asam tartarat. Asam sitrat terdapat dalam bentuk serbuk hablur, anhidrat, dan bentuk monohidrat. Asam sitrat bersifat higroskopis sehingga harus dijaga dari masuknya udara terutama bila disimpan dalam ruang dengan kelembaban udara yang tinggi. 
          Asam sitrat merupakan asam yang umum digunakan sebagai asam makanan dan harganya relatif murah. Asam ini memiliki kelarutan yang tinggi, mempunyai kekuatan asam yang tinggi dan tersedia dalam bentuk granular, anhidrat dan bentuk monohidrat. Selain itu, tersedia juga dalam bentuk serbuk. Asam ini sangat higroskopis, oleh karena itu penanganan dan penyimpanannya memerlukan perhatian khusus.

3. Natrium bikarbonat
        
           Natrium bikarbonat merupakan sumber utama karbondioksida dalam sistem effervescent. Senyawa ini larut sempurna dalam air, tidak higroskopis,  tidak mahal, banyak tersedia di pasaran dalam lima tingkat ukuran partikel (mulai dari serbuk halus sampai granula seragam yang mengalir bebas), dapat dimakan dan digunakan secara luas dalam produk makanan sebagai soda kue. Natrium bikarbonat merupakan alkali natrium yang paling lemah, mempunyai pH 8,3 dalam larutan air dalam konsentrasi 0,85%. Zat ini menghasilkan kira-kira 52% karbondioksida.
           Sumber karbonat, digunakan sebagai bahan penghancur dan sumber 
timbulnya gas yang berupa CO2 pada tablet effervescent. Sumber karbonat yang biasa digunakan dalam pembuatan tablet effervescent adalah natrium karbonat dan natrium bikarbonat. Keduanya adalah yang paling reaktif. Dalam tablet effervescent, sodium bikarbonat merupakan sumber karbon yang paling utama yang dapat larut sempurna, nonhigroskopik, murah, banyak, dan tersedia secara komersial mulai dari bentuk bubuk sampai bentuk granul. Sehingga natrium bikarbonat lebih banyak dipakai dalam pembuatan tablet effervescent.  
4. Asam tartrat
           
          Memiliki bentuk hablur, tidak berwarna, tidak berbau, berasa asam, stabil di udara, serta memiliki daya larut yang tinggi dalam air. 

5. Mannitol

           Manitol dengan rumus kimia C6H14O6 atau D-mannitol; 1,2,3,4,5,6 hexane hexol merupakan monosakarida poliol dengan nama kimia manitol berbentuk kristal berwarna putih, tidak berbau, larut dalam air, sangat sukar larut dalam alkohol dan tidak larut hampir dalam semua pelarut organik.
             Meskipun manitol memiliki gula alkohol yang relatif rendah yang mempunyai efek pendingin yang biasanya ditemukan dalam permen mint. Namun, ketika manitol benar-benar di larutkan dalam produk menginduksi efek pendinginan yang kuat. Selain itu mempunyai sifat higroskopis yang sangat rendah yang tidak akan mengambil air dari udara sampai tingkat kelembaban 98%. Rasa yang menyenangkan dan mouthfeel dari manitol juga membuatnya menjadi populer untuk tablet kunyah.

6. Polietilenglikol 8000
     
            PEG 8000 merupakan suatu lubrikan tablet effervescent yang paling efisien karena dapat terdispersi dengan air sehingga menghasilkan larutan effervescent yang jernih saat dilarutkan ke air. Konsentrasi yang dipakai berkisar 1,5 %. Mempunyai pemerian serbuk putih hablur , larut dalam air, dam memounyai tingkat ke-higroskopisan yang rendah dibandng jenis PEG lain.

7. Polyvinil Alkohol ( PVA )
         
Pada formulasi tablet banyak dipakai sebagai bahan matriks tablet lepas lambat, pengikat, dan sebagai bahan salut film pada tablet. Konsentrasi yang dipakai antara 5-7 % .
Evaluasi sediaan 
       Beberapa evaluasi perlu dilakukan untuk menguji tablet yang telah diproduksi demi mengetahui kualitasnya sebelum dijual dan sampai ke tangan konsumen. 
       Evaluasi yang dilakukan terbagi atas dua tahap yaitu saat fase granul dan saat fase tablet. Prosedur yang dilakukan dan ketentuannya sama persis dengan pembuatan tablet biasa. 

1. Evaluasi massa tablet
a. Waktu alir ( ideal 10 gram/s )
b. Sudut diam ( ideal 20-40 derajat )
c. Bobot jenis
d. Uji kompresibilitas ( Dengan mengukur tap dan bulk density )
e. Uji kadar air ( Maksimum 10 % untuk tablet effervescent )
2. Evaluasi tablet
a. Pemeriksaan organoleptis
b. Waktu hancur ( ideal 5 menit pada suhu 25 derajt celcius untuk tablet effervescent )
c. Keseragaman ukuran ( Menggunakan jangka sorong )
d. Keseragaman bobot ( Dengan menimbang bobot 20 tablet )
e. Kekerasan tablet ( Dengan alat Hardness tester )
f. Uji friabilitas ( Dengan alt Friability tester )
g. Uji pH ( pH harus mendekati netral untuk tablet effervescent )
h. Uji kadar air ( maksimum 10 % untuk tablet effervescent )

BAB 4
PENUTUP
             Effervescent didefenisikan sebagai bentuk sediaan yang menghasilkan gelembung gas sebagai hasil reaksi kimia larutan. Gas yang dihasilkan saat pelarutan Effervescent adalah karbon dioksida sehingga dapat memberikan efek sparkling.
             Tablet effervescent dibuat dengan cara mengempa bahan – bahan aktif dengan campuran bahan – bahan organik seperti asam sitrat, asam tartrat, dan natrium bikarbonat dan juga bahan bahan pendukung tablet lainnya seperti lubrikan, disintegran, dan lain-lain. Bila tablet dilarutkan di dalam air maka akan menghasilkan gas karbondioksida yang akan memecah tablet sehingga tablet dapat melarut dengan cepat.
              Metode pembuatan tablet effervescent terbagi atas dua yaitu metode kering dan metode basah. Metode kering terdiri atas kempa langsung dan granulasi kering, sementara metode basah yaitu dengan granulasi basah.  
              Kelebihan tablet effervescent adalah penyiapan larutan dalam waktu seketika yang mengandung dosis obat yang tepat. Selain itu tablet effervescent dapat menghasilkan gas karbondioksida yang memberikan rasa yang enak karena ada karbonat yang membantu memperbaiki rasa pada beberapa obat tertentu. Disamping mempunyai beberapa keuntungan, tablet effervescent juga memiliki beberapa kekurangan, baik dalam produksi maupun dalam pengemasannya. Ditinjau dari segi produksi, tablet effervescent harus dibuat dalam ruangan khusus yang mempunyai kelembaban relatif 20-25% jadi sulit untuk menghasilkan produk yang stabil secara kimia

DAFTAR PUSTAKA 

Ansel, H., 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Edisi ke – 4. UI Press. Jakarta
Harler. 1997. Tea Manufacturing. Oxford University Press. London
Hui, Y.H., 1992. Encyclopedia of Food Science and Technology. Jhon Wiley and Sons Inc. New York
Voight, R. 1995. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. Edisi Kedua. Penerjemah Soendari. Gajah Mada University Pers. Yogyakarta

Sunday, October 12, 2014

LAPORAN BIOKIMA DETEKSI KADAR GULA DARAH


JUDUL PRAKTIKUM : DETEKSI KADAR GULA DARAH
TUJUAN PERCOBAAN :
           Mengetahui dan memahami cara menguji gula di dalam darah sebagai dasar dari keahlian di bidang Biokimia klinik

DASAR TEORI
            Glukosa adalah suatu aldoheksosa dan sering disebut dekstrosa, karena mempunyai sifat dapat memutar cahaya terpolarisasi ke arah kanan. Di alam, glukosa terdapat dala buah-buahan dan madu lebah. Darah manusia normal mengandung glukosa dalam jumlah atau konsentrasi tetap, yaitu antara 70 – 100 mg tiap 100 ml darah. Glukosa darah dapat bertambah setelah kita makan-makanan sumber karbohidrat, namun kira-kira 2 jam setelah itu, jumlah glukosa darah akan kembali pada keadaan semula. Pada penderita diabetes melitus, jumlah glukosa darah lebih besar dari 130 mg per 100 ml darah.
             Gula darah pada orang sehat dikendalikan oleh insulin. Insulin adalah hormon yang dibuat oleh pankreas. Insulin membantu glukosa dalam darah masuk ke sel untuk menghasilkan tenaga. Gula darah yang  tinggi dapat berarti bahwa pankreas tidak memproduksi cukup insulin, atau jumlah insulin cukup namun tidak bereaksi secara normal. Hal ini disebut dengan resistensi insulin.
             Level gula darah menurun terlalu rendah, berkembanglah kondisi yang bisa fatal, yang disebut dengan hipoglikemia, yang mempunyai gejala perasaan lelah, fungsi mental yang menurun, rasa mudah tersinggung dan kehilangan kesadaran. Apabila levenya tetap tinggi, disebut dengan hiperglikemia, nafsu makan akan tertekan untuk waktu yang singkat. Hiperglikemia dalam jangka panjang dapat menyebabkan masalah-masalah kesehatan, berkaitan dengan diabetes, termasuk pada mata, ginjal dan saraf.
              Tingkat gula darah diatur melalui umpan balik negatif untuk mempertahankan keseimbangan di dalam tubuh. Level glukosa di dalam darah dimonitor oleh pankreas. Bila konsentrasi glukosa menurun, karena dikonsumsi untuk membutuhkan energi tubuh, pankreas melepaskan glukagon, hormon yang menargetkan sel-sel di hati, kemudian sel-sel in mengubah glikogen menjadi glukosa
              Manusia membutuhkan suplay oksigen secara terus-menerus untuk prosesrespirasi sel, dan membuang kelebihan karbondioksida sebagai limbah beracun produk dari proses tersebut. Pertukaran gas antara oksigen dengan karbondioksidadilakukan agar proses respirasi sel terus berlangsung. Oksigen yang dibutuhkanuntuk proses respirasi sel ini berasal dari atmosfer, yang menyediakan kandungangas oksigen sebanyak 21% dari seluruh gas yang ada. Oksigen masuk kedalam tubuhmelalui perantaraan alat pernapasan yang berada di luar. Pada manusia, alveolusyang terdapat di paru-paru berfungsi sebagai permukaan untuk tempat pertukarangas. Pertukaran udara yang sebenarnya hanya terjadi di alveoli. Dalam paru-paruorang dewasa terdapat sekitar 300 juta alveoli, dengan luas permukaan sekitar 160m 2 atau sekitar 1 kali luas lapangan tenis, atau luas 100 kali dari kulit kita.
            Hemoglobin merupakan komponen penting dalam kaitannya dengan pengangkutan oksigen ke seluruh tubuh untuk menjalankan fungsi metabolisme.Oksigen dibutuhkan sebagai bahan bakar untuk memecah zat-zat makanan menjadi bahan-bahan pembangun tubuh dan energi.
           Hemoglobin dapat mengikat 4 atomoksigen/tetramer. Atom oksigen terikat pada atom Fe2+, yang terdapat pada heme pada ikatan koordinasi kelima. Hemoglobin terikat pada oksigen disebutHemoglobin teroksigenasi (HbO
2), sedangkan hemoglobin yang telah melepasoksigen disebut Deoksi hemoglobin (Hb). Hemoglobin dapat mengikat gas hasil pembakaran yang tidak sempurna disebut karbon monoksida (Co) dan disebutkarbon monoksida hemoglobin (HbCo). Dalam keadaan lain muatan atom Fe yangterdapat pada pusat heme dapat berubah menjadi Fe3+. Hal ini terjadi karenaoksidasi oleh senyawa-senyawa peroksidasi. Hemoglobinnya disebut Hemoglobinteroksidasi atau metHemoglobin (metHb) atau Hb (Fe3+). Beberapa derifat dari Hbmisalnya oksiHb, Hb dan HbCo dapat dibedakan dengan melakukan pengenceran, pada pengenceran ini oksiHb terlihat berwarna merah kekuningan, Hb berwarnamerah kecoklatan danHbCo berwarna merah terang. 

ALAT DAN BAHAN
Alat : 
Tabung reaksi
Rak tabung reaksi
Gelas ukur
Penangas air
Siopwatch
Sentrifus
Beakr glass
Spektrofotometer + cuvette
Bahan :                                     Larutan Fehiling a dan b
                                                 Larutan Aquadestt                               
                                                 Sampel darah manusia
                                                 Glukosa
  
Data Hasil Pengamatan

1.      Metode Spektrofotometri
Percobaan
Hasil
-    0,5 ml darah + 2 ml aquadest


-    Disentrifugasi



-    Lapisan atas + 1 ml Fehling A dan Fehling B

-    Dipanaskan


-   Diambil 4 tetes + 2 ml aquadest, diukur Absorbansi darah dan aquadest pada panjang gelombang 540 nm dengan spektrofotometer UV-Vis

Larutan berwarna coklat-kemerahan

Terbentuk 2 lapisan, lapisan atas bening, lapisan bawah endapan

Larutan berwarna biru


Larutan biru pekat mirip blanko 0,1 mg/mL

A air = -0,16
A darah = 0,12
Rentang = 0,28

Data Pengukuran Absorbansi
x
y
0
0
1
0,09
0,5
0,049
0,25
0,02
0,2
0,022
0,15
0,012
Keterangan :
x : konsentrasi glukosa (mg/mL)
y : Absorbansi (0,28)

-          Perhitungan Kadar Gula Darah
Y              = 0,0909 X + 0,0004
0,28          = 0,0909X + 0,0004
0,0909 X  = 0,28-0,0004
X              = 0,2796 / 0,0909
X              = 3,075 mg/mL (sampel)

PEMBAHASAN
            Uji glukosa darah pada praktikum ini menggunakan metode spektofotometri. Menurut (Syabatini 2010), spektrofotometri merupakan suatu metoda analisa yang didasarkan pada pengukuran serapan sinar monokromatis oleh suatu lajur larutan berwarna pada panjang gelombamg spesifik dengan menggunakan monokromator prisma atau kisi difraksi dengan detektor fototube. Spektrofotometer merupakan alat untuk mengukur transmitan atau absorban suatu sampel sebagai fungsi panjang gelombang. Sedangkan pengukuran menggunakan spektrofotometer ini, metoda yang digunakan sering disebut dengan spektrofotometri. Absorbsi radiasi oleh suatu sampel diukur pada berbagai panjang gelombangdan dialirkan oleh suatu perkam untuk menghasilkan spektrum tertentu yang khas untuk komponen yang berbeda.
           Gula darah ini merupakan suatu istilah yang mengacu kepada tingkat glukosa di dalam darah. Konsentrasi gula darah atau tingkat glukosa serum, diatur dengan ketat di dalam tubuh. Glukosa yang dialirkan melalui darah sebagai sumber energi untuk sel-sel tubuh. Meskipun disebut sebagi gula darah, selain glukosa, ditemukan juga jenisjenis gula lainnya, seperti glukosa dan galaktosa. Namun demikian, hanya tingkatan glukosa yang diatur insulin. Insulin adalah hormon yang dibuat oleh pankreas. Insulin membantu glukosa dari darah masuk ke sel untuk menghasilkan tenaga. Gula darah yang tinggi dapat berarti bahwa pankreas kita tidak membuat cukup insulin. Atau, jumlah insulinnya cukup namun tubuhnya tidak bereaksi secara normal. Ini disebut ‘resistansi insulin. Apa pun alasannya, sel-sel tidak memperoleh glukosa secukupnya untuk dijadikan tenaga, dan glukosa menumpuk dalam darah.
         Metode yang digunakan pada saat praktikum adalah metode spektrofotometer. Dengan megambil sampel yang sebelumnya telah ditambah fehling a dan b dan dipanaskan  dan diukur kadarnya melalui pembacaan pada spektrofotometer denagn panjang gelombang 540 nm.
           Saat pemanasan sampel darah, terbentuk warna coklat yang merata , dan setelah di sentrifus selama 10 menit dengan kecepatan 4000 rpm , terbentuk larutan coklat muda dan terbentuk endapan. Jadi guna kita mensentrifus yaitu untuk memisahkan endapan dengan fase cair.
            Setelah semua disentrifus maka akan terlihat fase endapan dan fase cair yang memisah. Lalu diambil sedikit bagian dari plasma. Ditambah feling A dan fehling B. Setelah dipanaskan akan terbentuk perbahan warna dari biru jadi biru kehitaman. Lalu diambil 4 tetes sampel plasma berikutnya , diencerkan dengan 2 ml aquadest dan diuji kadar gula dengan spektrofotometer UV yang menghasilkan absorbansi -0,16 - (+0,12) = 0,28.
KESIMPULAN
1.      Metode yang digunakan pada saat praktikum adalah metode spektrofotometer. Dengan megambil sampel yang sebelumnya telah ditambah fehling a dan b dan dipanaskan  dan diukur kadarnya melalui pembacaan pada spektrofotometer denagn panjang gelombang 540 nm.
2.      Jadi proses sentrifus berguna  untuk memisahkan endapan dengan fase cair.
3.      Panjang gelombang yang digunakan untuk mengukur di alat spektrofotometer adalah 540 nm.
4.      Glukosa darah dapat bertambah setelah kita makan-makanan sumber karbohidrat, namun kira-kira 2 jam setelah itu, jumlah glukosa darah akan kembali pada keadaan semula
5.      Absobansi air yang duhasilkan adalah 0,16 dan absorbansi sampel darah yang dihasilkan adalah 0,12
  
DAFTAR PUSTAKA
[Anonim]. 2004. Gula dan Lemak Darah. Yayasan Spiritia: Jakarta
Poedjiadi. 1994. Dasar-Dasar Biokimia. Jakarta: UI Press
Girinda A. 1989. Biokimia Patologi. Bogor: IPB Press
Girindra A.1988. Biokimia I. Jakarta : Gramedia
Achjadi K. 2003. Penyakit Gangguan Metabolisme. Bogor : IPB Press.





Ads Inside Post

semoga bermanfaat